Tag Archives: karakter

Karakter Bagian 2: Karakter & Berlian

Ada satu definisi menarik tentang karakter yang dikemukakan dalam characterfirst.com, seperti ini:

“Character is like a diamond; the ultimate goal is to develop the radiance of character that is so blended together that many qualities may sparkle in the light of a single deed.”

Dari berbagai pengertian yang ada mengenai karakter, sepertinya karakter yang dianalogikan dengan berlian ini benar-benar tepat menggambarkan karakter. Karakter tidak pernah bisa dilihat, tetapi manifestasinya dalam perilaku tampak bahkan hanya melalui satu tindakan kecil. Jadi, orang-orang yang berkarakter kuat akan menunjukkan kilauan karakternya bahkan melalui suatu tindakan sederhana yang dilakukan.

Berbicara mengenai berlian, ternyata sangat menarik untuk mencermati bagaimana sebuah berlian terbentuk serta relevansinya dengan pembentukan karakter. Kira-kira ada empat hal penting yang menggambarkan pembentukan sebuah berlian yang sepertinya serupa dengan pembentukan karakter seseorang.

#1. Berlian berasal dari karbon.

Tentu tidak ada orang yang mau membeli karbon dengan harga semahal berlian. Karbon seringkali dianggap jelek, hitam, kotor, dan seringkali dianggap sebagai benda beracun. Jadi, berlian tidak ada dengan sendirinya. Ia berasal dari sesuatu yang tidak berharga, tetapi melalui proses tertentu, ia dapat menjadi sesuatu yang sangat bernilai. Begitu pula dengan karakter. Seseorang yang berkarakter tidak dilahirkan dari sananya menjadi berkarakter. Ia harus melalui proses dan terpaan dalam kehidupan untuk membuat karakternya teruji. Menjadi pribadi yang berkarakter perlu usaha, dan seringkali usahanya lebih keras daripada apa yang kita pernah pikirkan!

#2. Berlian ditemukan di kedalaman 100-200 km dari permukaan Bumi.

Sebagai barang yang sangat berkilau dan berharga, berlian tidak berada di tempat yang mudah terlihat oleh orang lain; namun keberadaannya dicari dan dihargai oleh orang lain. Sama halnya dengan karakter, kita tidak dapat melihat karakter seseorang dengan mudah karena ia tidak tampak sebagaimana kita menilai cantik / tampannya seseorang. Karakter terletak di kedalaman pribadi seseorang, namun keberadaannya pasti diketahui, diperhitungkan, dan dihargai oleh orang lain.

#3. Untuk membentuk berlian, dibutuhkan jutaan tahun, dengan suhu melebihi 1.000°C, dan tekanan sekitar 50 kilobar.

Suhu yang panas dan tekanan yang besar tentu sesuatu yang menimbulkan ketidaknyamanan. Namun ketidaknyamanan itu berbuah sesuatu yang tanpanya kita tidak dapat menghasilkannya. Orang-orang yang menjadi panutan karena karakternya yang tajam dan terpuji ialah mereka yang sudah melalui masalah yang besar dan luar biasa di dalam hidupnya, dan ia memilih untuk bertahan dan menghadapinya. Banyak orang yang berpikir untuk menghindari masalah, play safe, dan mengkondisikan lingkungannya sebisa mungkin agar terbebas dari tantangan. Orang-orang seperti ini memang terlihat memiliki jalan yang lurus dalam hidupnya, tenang, dan selalu senang; namun sebenarnya ia sedang memilih untuk menyimpan karbon dalam hidupnya dan tidak pernah berniat untuk menjadikannya berlian.

#4. berlian keluar ke permukaan bumi saat letusan gunung berapi.

Panas yang begitu terakumulasi membuat berlian disemprotkan dari dalam Bumi. Sama halnya dengan berlian, karakter seseorang paling tampak ketika ia berhadapan dengan masalah yang sangat pelik, yang menuntut pengambilan keputusan yang kritis. Situasi ketika masalah itu ‘harus meledak’, di situlah karakter seseorang tampak. Tidak sulit menjadi orang baik dalam situasi yang menyenangkan, tetapi dalam situasi yang sangat menekan, sulit mencari orang yang tetap baik dan ‘berkilau’ kepribadiannya.

Menjadi pribadi yang berkarakter butuh usaha, butuh perjuangan, dan butuh ‘masalah’. Terkadang hal itu begitu berat hingga kita merasa ingin menghindarinya, memaksa orang lain berubah untuk kita, dan mengkondisikan lingkungan agar tidak menuntut kita begitu besarnya. Namun sejatinya, upaya-upaya demikian hanya merupakan upaya yang menghalangi kita untuk memurnikan karakter kita. Berbahagialah jika saat ini masih ada masalah yang kita hadapi, masih ada situasi yang seolah-olah terlalu menekan, dan hadapilah. Bertahan, dan jangan menyerah, hingga suatu saat orang melihat kilauan yang indah dalam diri kita.

Advertisements

Karakter Bagian 1: Beda Karakter, Kepribadian, Sifat, dan Temperamen

Kata “karakter” lebih populer dikenal dalam psikologi populer, sementara pembahasannya masih sangat jarang ditemukan dalam penelitian-penelitian ilmiah psikologi maupun buku-buku teks dalam bidang psikologi. Banyak orang yang menemukan bahwa kata ini ambigu dengan kata-kata lain yang serupa dengan itu, sebut saja: kepribadian, temperamen, atau sifat. Keempat istilah ini memang agak susah untuk dibedakan, namun sebetulnya memiliki penekanan yang berbeda-beda.

“Karakter” berasal dari Bahasa Yunani “Kharakter” yang berarti melekat erat pada sebuah batang pohon. Ketika kita mengukir sebuah simbol atau gambar tertentu pada batang pohon, maka gambar itu tidak mudah terhapus dan akan melekat sepanjang pohon itu tumbuh. Begitu pula dengan karakter, merupakan kombinasi sifat-sifat yang dimiliki seseorang, yang melekat di dalam dirinya dan tidak mudah dihapus atau diubahkan.

Untuk memahami perbedaan karakter dengan kepribadian (personality), menjadi menarik untuk menyimak sejarah penelitian masa lalu mengenai karakter. Pada tahun 1920an, sebuah studi dilakukan oleh Hersthon, May, dan kawan-kawan menemukan bahwa tidak ditemukan konsistensi antara perilaku manusia dalam situasi yang sama. Artinya, perilaku manusia yang sesungguhnya tidak ditentukan dari sifat atau karakter yang ada di dalam dirinya, karena dalam berbagai percobaan ditemukan bahwa manusia yang sama tidak menunjukkan karakter yang sama dalam berbagai percobaan. Itulah sebabnya, pada masa itu para ahli psikologi tidak lagi menggunakan kata karakter, melainkan menggunakan kata ‘kepribadian’ (personality) untuk mempelajari tentang moral, etika, maupun sifat-sifat lainnya. Eksperimen lebih lanjut yang dilakukan pada tahun 1940-an juga mengkonfirmasi temuan ini: bahwa perilaku manusia bukan ditentukan dari apa yang ada di dalam diri manusia, melainkan berdasarkan situasi yang dihadapkan pada manusia itu.

Namun demikian, penelitian yang dilakukan oleh Paul Bloom pada tahun 2000-an menunjukkan hasil yang berbeda. Hasil studinya menunjukkan bahwa bahkan pada bayi berusia 6 bulan sekalipun, seseorang sudah memiliki karakter dan pemahaman akan moral. Hasil penelitian ini seolah membuka kembali pintu yang telah lama tertutup mengenai karakter. Oleh karenanya, arus psikologi positif saat ini sudah mulai kembali banyak meneliti tentang karakter.

Dengan pemahaman ini, sesungguhnya karakter dan kepribadian merupakan dua istilah yang serupa. Namun, beberapa ahli berusaha untuk memberikan penekanan yang berbeda mengenai istilah ini. Hasil kesimpulan dari berbagai sumber mengenai perbedaan karakter, kepribadian, temperamen, dan sifat, ialah:

  • Karakter merupakan kombinasi sifat-sifat dalam diri seseorang yang menjadikannya unik, berdasarkan apa yang ia sudah miliki sejak lahir (genetik) maupun apa yang ia pelajari dalam hidupnya (lingkungan). Jadi, karakter dapat juga disebut sebagai learned behavior. 
  • Kepribadian merupakan kombinasi sifat-sifat dalam diri seseorang yang mengarahkannya untuk berpikir, berperasaan, dan bertingkah laku tertentu yang khas dalam berhubungan dengan lingkungannya. Kepribadian berasal dari kata Persona, yang berarti ‘topeng’. Namun bukan berarti bahwa kepribadian merupakan cara seseorang menutupi identitas dirinya. Kata persona dalam Bahasa Yunani lebih merujuk pada simbol yang merepresentasikan identitas seseorang; ‘alat’ yang digunakan oleh seseorang untuk memperkenalkan dirinya pada dunia. Lickerman mengatakan bahwa kepribadian lebih bersifat menetap dan dipengaruhi oleh faktor keturunan, sedangkan karakter lebih terbentuk karena pembelajaran terhadap nilai dan kepercayaan.
  • Temperamen ialah kumpulan sifat seseorang yang diperoleh sejak ia lahir. Aelius Galenus (Galen), seorang dokter pada tahun 120an, telah memperkenalkan empat macam cairan dalam tubuh yang dipercaya menentukan temperamen seseorang, yakni: Melankolis, Sanguinis, Koleris, dan Plegmatis. Teori ini kemudian dijabarkan dengan lebih komprehensif oleh Hippocrates.
  • Sifat adalah satu karakteristik spesifik dalam diri seseorang dan ketika dikombinasikan antara yang satu dengan lainnya, membuat seseorang menjadi pribadi yang unik dan membentuk identitas orang tersebut.

Berdasarkan perbedaan di atas, karakter sebenarnya lebih terkait dengan nilai-nilai serta kepercayaan seseorang. Itulah sebabnya hingga kini istilah karakter lebih populer dalam ilmu tentang pengembangan diri, terutama yang terkait dengan aspek spiritual seseorang, dibandingkan dengan dalam ilmu psikologi murni.